Category Archives: Cerita Cinta

5 Petanda Kamu Sudah Angau

1) Gelisah apabila dia tidak online diruangan chat Gmail atau YM atau MSN. Kamu jadi geram kerana tiada resit si dia memeriksa e-mel kiriman kamu.

2) Sentiasa mencari alasan supaya dapat ke rumahnya walaupun hanya untuk meminjam VCD. Padahal VCD tersebut baru sahaja adik kamu beli semalam.

3) Kamu mula memegang semula buku kata-kata indah dan madah cinta. Juga rajin membeli buku psikologi tentang cinta dan cuba mempraktikkannya satu-satu pada si dia.

4) Si dia sering sangat memasuki alam mimpi mu sejak akhir-akhir ini.

5) Kamu melihat bayangan wajahnya di mana saja kamu pergi dan pada sesiapa sahaja yang kamu terpandang. Sehingga kamu mesti menoleh 2 kali untuk memastikannya.

Advertisements

Cartoon for Valentine’s Day

Jiwa ini hanya untuk mu….

always with u

Aku setia menanti mu disini…tidak sabar aku menanti saat untuk mendakapmu erat didalam pelukanku…

emocartoonpretendhug.jpg

~Romantic cartoon got from the internet! 🙂 ~

Bila aku cinta…

love7.jpg 

Bila dia kata aku suka kamu, aku juga kata ya aku suka kamu juga tetapi sebagai sahabat. Beri masa tali persahabatan ini terjalin.

Bila dia kata aku rindu kamu, aku kata rindu perlu antara sahabat kerana rindu akan memastikan kamu sentiasa ingat pada aku.

Bila dia kata aku sayang kamu, aku kata sepertimana aku menyayangi persahabatan kita perasaan sayang itu memang akan sentiasa kita rasai di kalangan sahabat-sahabat sejati.

Bila dia kata aku cinta kamu, aku kata cinta itu terlalu meluas maksudnya. Selamilah dahulu makna cinta yang sebenarnya sebelum kita bercakap lebih lanjut lagi akan perkataan ini.

Kemudian dia tidak pernah mengatakan apa-apa lagi pada aku. Dia masih sering aku temui, masih menjadi sahabat aku yang paling sejati, masih lagi berseri wajahnya dengan senyuman dan tawa. Tetapi pada suatu hari dia hulurkan sepucuk nota kepada aku dan berlalu pergi tanpa menoleh lagi. Sehingga kini aku tidak pernah melihatnya lagi.

“Aku tahu kau mencintai aku tetapi kenapa kau tidak buktikannya dengan mendekati aku lebih mesra lagi? Kenapa semakin kau mencintai aku semakin kau menjauhkan diri daripada aku? Desy mencintai aku dan setiap masa yang ada dia pasti akan cuba mendekati aku, cuba untuk bersama dengan aku di mana saja aku berada. Tapi kau, semakin aku cuba mendekati diri mu semakin jauh kau tinggalkan aku. Kenapa? Aku sudah letih dari terus cuba untuk mengenali dan memahami dirimu. Mungkin memang kau ditakdirkan bukan untuk aku…”

Begitulah kata-kata akhir dari dia dan aku telah kehilangan sesuatu yang begitu aku inginkan sebenarnya. Aku sendiri tidak memahami kenapa aku bertindak sedemikian tapi apa yang aku tahu bila aku menjauh maksudnya aku cinta…

As Long As You Love Me – Backstreet Boys

As long as you love me

Although loneliness has always been a friend of mine
I’m leavin’ my life in your hands
People say I’m crazy and that I am blind
Risking it all in a glance
And how you got me blind is still a mystery
I can’t get you out of my head
Don’t care what is written in your history
As long as you’re here with me

I don’t care who you are
Where you’re from
What you did
As long as you love me

Who you are
Where you’re from
Don’t care what you did
As long as you love me

Every little thing that you have said and done
Feels like it’s deep within me
Doesn’t really matter if you’re on the run
It seems like we’re meant to be

I don’t care who you are (who you are)
Where you’re from (where you’re from)
What you did
As long as you love me (I don’t know)
Who you are (who you are)
Where you’re from (where you’re from)
Don’t care what you did
As long as you love me (yeah)

I’ve tried to hide it so that no one knows
But I guess it shows
When you look into my eyes
What you did and where you’re comin from
I don’t care, as long as you love me, baby

I don’t care who you are (who you are)
Where you’re from (where you’re from)
What you did
As long as you love me (as long as you love me)
Who you are (who you are)
Where you’re from (where you’re from)
Don’t care what you did (yeah)
As long as you love me (as long as you love me)
Who you are (who you are)
Where you’re from
What you did
As long as you love me
Who you are (who you are)
Where you’re from (where you’re from)
As long as you love me
Who you are
As long as you love me
What you did (I don’t care)
As long as you love me

————————————

Kata Wati pilihlah orang yang mencintai kita kerana orang yang mencintai kita akan sanggup berkorban apa sahaja untuk kita.

Pernahkah anda jatuh cinta? Pernahkah anda menjadi cinta pertama kepada seseorang? Aku sering jatuh cinta tapi pertama kali aku merasa menjadi cinta pertama kepada seseorang ketika aku di Tingkatan 4. Dia tujukan lagu ini khas untuk aku 🙂 tapi malangnya aku tidak boleh mencintai dia. Sebabnya aku lebih menyayangi dia sebagai sahabat sahaja. Kadang-kadang kita lebih baik berterus-terang daripada terus memberi harapan. Tapi aku ada berterus-terang ke? 😛 mungkin aku terlupa pada prinsip sendiri masa tu… Sebab kadang-kadang terasa indah dunia ini bila kita tau kita dicintai. Lebih-lebih lagi bila si dia yang menyintai itu agak comel juga 😛 dan bila dia sanggup menerima kekurangan kita…

Pengalaman mengusha mahasiswa

Sebagai freshie aku masih available pada tahun pertama pengajian. Terlalu ramai wajah-wajah kacak yang sering aku temui. Tapi aku hanya mampu memandang mereka dari jauh. Apa tidaknya masing-masing berkepit dengan awek. Tapi pada satu hari aku terpandang seorang mahasiswa; kacak, tinggi dan putih menepati citarasa ku berjalan berseorang. Aku seorang mahasiswi yang tidak peramah, mustahil aku menegur dia. Nampaknya dia juga freshie seperti aku sebab dia masuk ke dewan kuliah sama dengan roommate aku. Yang pasti jurusan major kami berbeza. Mulanya aku hanya memandang dia dalam dia dan dia langsung tidak menyedari akan kehadiran ku. Pada suatu hari aku membuat satu aksi nekad. Cewah… Aku memandang dia dari saat dia memasuki bangunan fakulti di tingkat bawah sampailah ke tingkat satu pejabat fakulti. Aku menunjukkan dia kepada kawan karib aku di sebelah. Aku berbisik “Eh Ayu, itulah budak helmet biru yang aku ceritakan kepada kau tu.” Mungkin kerana ada 2 pasang mata memerhatikan dia, dia menoleh kepada kami. Lalu kami berpura-pura berbincang topik lain sambil mata aku masih lagi menjeling dia yang ketika itu sedang menaiki tangga. Tapi kantoi sebelum dia sempat menjejakkan kaki di lantai tingkat 1 sekali lagi dia menoleh kepada kami. Mampus…dia nampak hanya aku sedang memerhatikan dia. Air mukanya berubah. Kenapa? Aku bertanya didalam hati. Selepas itu di mana saja aku bertembung dengannya dia akan mengelakkan diri. Kenapa? Apa yang telah aku lakukan sehingga dia membenci aku sebegitu rupa. Suatu hari aku masuk ke perpustakan fakulti untuk membuat rujukan. Bila sudah jumpa buku yang diperlukan aku pun duduk disebuah meja jauh ditepi dinding. Aku perasan ada satu kerusi sahaja yang ditarik dan ada buku nota diletakkan di atas meja. Sedang asyik menyalin nota pemilik buku nota itu datang. Aku mendongakkan muka melihat sipakah pelajar itu. Aku terkedu…”Si helmet biru?!” Dia juga terkejut melihat aku, dengan pantas dia mengambil buku notanya dan beralih ke meja lain. Aku hanya memandang dia dengan perasaan pilu. Kenapa?

Tahun akhir difakulti aku kembali dengan stail rambut baru. Selama ini aku biarkan rambut ditocang atau dibiarkan lepas. Rambut aku bolehlah dikatakan panjang masa tu. Tapi untuk tahun akhir ini dan kononnya semangat baru aku menggunting rambut sampai paras telinga. Nampak moden sikit. Macamlah rupa aku selama ini kampungan sangat la pula. Ehm…masa ini aku perasan seorang mahasiswa yang juga kacak, tinggi dan putih walaupun sedikit kurus dari si helmet biru. Si helmet biru? Kekal begitu sampai kali terakhir aku jumpa dia last semester tahun kedua. Ah biarlah. Si motor kuning ni akhirnya aku tahu siapa nama dia. LTC….singkatan nama dia. Kebetulan kami ada mengambil satu subjek yang sama. Aku suka sangat mengusah dia sampai akhirnya dia perasan juga. Tapi dia memang supercool…makin bertambah respek dan minat aku kepada dia. Dia tau aku memerhatikan dia tapi tidak seperti si helmet biru dia pura-pura tak nampak aku mengusha dia. Dia hanya berdiri saja disitu menunggu pintu dewan kuliah dibuka atau berbual dengan kawan-kawannya seperti biasa. Suatu hari kami bertembung di perpustakaan. Aku yang datang dulu duduk di hujung meja, meja yang sama di mana aku bertembung dengan si helmet biru. LTC datang kemudian, dia nampak aku tapi dengan selamba dia duduk di hujung meja satu lagi dan menelaah pelajaran seperti biasa. Aku tersenyum sendiri dan meneruskan pembacaan ku. Hati ku terasa berbunga-bunga.

O ya si helmet biru….Ketika sesi pendaftaran tahun akhir aku terpandang dia di pintu pejabat. Di kelihatan terkejut…terpana mungkin melihat gaya baru aku. Ahem… Tapi aku yang phobia dengan layanannya cepat-cepat mengalihkan pandangan. Sempatlah juga aku melihat senyumannya. Senyuman? Kemudian kawan karib aku berkata “Sya..si helmet biru datang arah ni la”. Aku cepat-cepat beralih dari papan kenyataan yang pada fikiran aku mungkin si helmet biru nak rujuk jadual kelasnya. Kemudian cepat-cepat aku mengajak mereka melihat sesuatu diluar tingkap yang sebenarnya tak ada apa. Kawan-kawan ku hanya menurut dan melihat ke luar dengan dahi masing-masing berkerut. Yalah…aku menunjukkan sesuatu yang tak ada. Dari ekor mata aku melihat si helmet biru berpatah balik ke pintu pejabat dengan senyuman yang aku sendiri tidak tahu mentafsirkannya. Kemudian aku selalu bertembung dengan dia selepas itu, dia tidak mengelak dan tidak juga menegur aku. Aku pula yang cepat-cepat melarikan diri setiap kali bertembung dengan dia sambil dagu diangkat sedikit. Balas dendam…Dan setiap kali jugalah dia akan tersenyum bila aku melarikan diri darinya. Benci…

Kali terakhir aku berjumpa dengan LTC ketika kami mengambil peperiksaan di makmal. Ketika sedang menunggu boyfriend (masa ni dah ada yang punya) menjemput aku setelah peperiksaan tamat di lobi fakulti aku mengambil kesempatan merenung dia. Selepas ini aku tak akan dapat menatap wajahnya yang kacak itu lagi. Tiba-tiba dia berjalan menuju ke arah aku. Pada mulanya aku menunggu…aku ingin sekali berbual dengan dia tetapi aku khuatir boyfriend aku pada bila-bila masa sahaja akan sampai. Kalau dia nampak macam mana? Lalu dengan perasaan bercampur-biur aku memalingkan muka disaat dia tinggal beberapa sentimeter lagi dari aku. Terasa hati aku menangis…Tapi apa kan daya dia bukan milik ku. Dia hanya berlalu tanpa aku mengetahui sebentar tadi apakah dia akan berbual dengan aku atau sebaliknya. Pertanyaan yang sehingga kini tak mungkin akan aku dapat jawapannya.

Untuk mengakhiri coretan aku yang menyebabkan aku tak tidur-tidur lagi ni…Rupa-rupanya si helmet biru sudah lama ada kekasih. Kawan karib aku ada bertembung dengan mereka di shopping mall. Aku sendiri ketika kerja part time di kedai makan ada melayan mereka. Tapi perasaan aku terhadap dia sudah jadi benci so I don’t care anymore. Cuma LTC…sampai sekarang aku terkenangkan dia. 🙂

Cerita Cinta

love3.jpg

Cerita cinta Zie dan Joe (Part 1)

Pertama kali Zie terpandang Joe di atas bukit tepi hutan tempat budak-budak sekolah menunggu bas ketika balik sekolah hari itu. Hitam manis kulitnya, manis wajahnya, tegap badannya persis Awie Wings. Hati Zie terpaut. Akan aku miliki jejaka ini bisik hatinya kecilnya. Terasa bibit-bibit cinta mula tumbuh di lubuk hatinya yang paling dalam. Ah…hati begitu mudah engkau jatuh cinta.

Lalu sepucuk warkah cinta sampai ke tangan Joe pada keesokkan harinya. Disampaikan oleh Casey sepupu Zie yang kebetulan satu kelas dengan Joe. Bekerut dahi Joe membaca bait-bait cinta dari seorang gadis yang tidak pernah dikenali bahkan namanya pun asing sekali pada diri Joe. 

Casey menunjukkan kepada Joe siapa itu Zie, pelajar Tingkatan 1 Belian yang kelasnya terletak ditepi bangunan bertentangan dengan bangunan kelas mereka. Kebetulan ketika itu Zie sedang merenung Joe di beranda bangunan sementara menunggu lonceng pagi berbunyi. Joe tersenyum. Tergugup Zie dan merona pipinya. Lalu cepat-cepat dia masuk ke kelas bersamaan dengan berbunyinya lonceng menandakan kelas pertama akan bermula.