Arkib Label: permainan cinta

Rindu Rinduan Jadi Kenang Kenangan ~ SCOIN

Sakit hati ini
Bagai dihiris sembilu
Sesak nafas ini
Bila ku mendapat tahu
Kasih yang ku beri tak berharga

Sayang
Kau bermain dengan silang kata
Hingga aku
Benar-benar telah jatuh cinta

Sayang
Sesungguhnya aku tak menduga
Engkau insan
Yang tak boleh ku percaya

Rindu rinduan jadi kenang kenangan
Insan ku sayang kini milik orang
Kasih dan sayang jadi benci dan dendam
Dimanakah setia mu
Dimanakah rindu mu

Aku kau panggil sayang
Dia kau panggil sayang
Mana satu mahu mu

Kau berikan ku rindu
Kau berikannya cinta
Oh.. ku tak tahu

Tergamaknya diri mu
Meracuni jiwa ku
Dalam senyuman
Selamat tinggal sayang
Aku mengundurkan diri

Aku kau panggil sayang
Dia kau panggil sayang
Mana satu mahu mu

Kau berikan ku rindu
Kau berikannya cinta
Oh.. ku tak tahu

Tergamaknya diri mu
Meracuni jiwaku
Dalam senyuman
Selamat tinggal sayang
Aku mengundurkan diri

Jangan menjadi seperti aku, sering mengalah sebelum berjuang.. Kerana aku merasa diri ini serba kekurangan berbanding dengan orang lain. Bila keyakinan diri goyah maka kegagalan akan menjadi teman kita yang paling setia. Ayuh berjuanglah dan menangilah cinta mu. Bak kata pujangga… Biar putih tulang jangan putih mata..

Kau permainkan aku dengan pena mu..

Lewat nota-nota cinta mu kau hadiahkan aku dengan kata-kata dan madah-madah cinta yang mengasyikkan. Betapa aku terlena dan terbuai dengan janji-janji mu. Aku menjadi perindu sepi kepada ayat-ayat yang bisu.

Aku persis Sang Pungguk yang merindukan bulan. Bulan yang dari kejauhan tampak indah bercahaya dan berseri menerangi malam yang kelam. Tapi kita sering lupa bahwa cahaya itu adalah cahaya pinjaman cuma. Keindahan yang bersifat sementara, keindahan yang merupakan kepuraan semata-mata.

Begitulah diri mu. Aku terikat pada janji-janji pena mu. Aku mengharap pada kasih yang tak pasti. Aku memuja bayangan dirimu. Coretan pena mu memukau diri ku agar aku terus percaya dan lupa kepada realiti.

Tapi kini aku sedar…aku perlu kembali ke alam nyata. Aku harus lupakan kuasa pena mu, aku harus lontarkan segalanya jauh dari hidup ku. Biarlah nota-nota cinta mu menjadi sejarah. Sejarah pahit yang mengajar aku menjadi lebih dewasa dalam cinta. Usah kau permainkan aku lagi dengan pena mu…